Keunikkan Pemilu di Negara Jepang

Jepang merupakan salah satu negara di Asia yang memiliki hubungan dengan Indonesia. Di negara ini, sama seperti Indonesia juga memiliki sebuah pemilu untuk menentukan pemimpin mereka.

Namun, ada beberapa perbedaan yang mencolok juga dibandingkan dengan Indonesia. Banyak hal menarik yang bisa kita perhatikan.

Keunikkan Pemilu dari Negara Jepang

Saat datang ke tempat pemilu, di Jepang selalu menggunakan pensil. Mereka menggunakan pensil tersebut untuk menuliskan nama calon yang dipilihnya.

Jika salah menulis, ada penghapus yang disediakan. Hanya nama calon yang kita dukung saja yang dituliskan pada kertas pilihan lalu dimasukkan ke kotak pemolu.

Di negara lain biasanya kertas pilih sudah menuliskan nama calon atau nama partai, kita hanya tinggal menconteng atau memberikan tanda saja bagi yang kita pilih.

Mengapa Jepang melakukan demikian? Karena pemerintah Jepang mengetahui semua rakyatnya sama rata mendapat pendidikan setingkat, tidak jauh perbedaan pendidikan, dan bisa menulis serta membaca dengan baik, sehingga cukup memberikan kertas pemilu kosong lalu menuliskan nama yang didukungnya.

Sedangkan di banyak negara dibuat model contreng tanda saja karena dianggap tidak sedikit yang tak bisa menulis, walaupun mungkin bisa membaca.

Sehingga untuk memudahkan digunakanlah model contreng seperti itu.

Selain itu, yang menarik adalah cara penulisan yang berbeda, tetapi bisa di sahkan, diperbolehkan oleh panitia pemilu.

Yang penting adalah, hanya menuliskan nama calon yang kita dukung saja, tidak boleh menambahkan hal lain.

Misalnya seperti memberikan gambar “Hati” pada nama tersebut. Kita berikan tulisan Gambare (semangat!) pada kertas pemilu.

Hal-hal tersebut membuat kertas pemilu kita hangus, tidak bisa dihitung. Demikian pula ada coretan panjang, mungkin tak sengaja, akan membuat kertas pemilu kita hangus.

Oleh karena itu kalau ada coretan panjang, misalnya, tak sengaja, bisa dihapus pakai penghapus yang tersedia karena penulisan semua harus pakai pensil.

Cara penulisan yang berbeda tetap bisa di sahkan dan di perbolehkan. Misalnya, dalam calon pemilu hanya ada satu nama, menggunakan nama Takigami Akira.

Sebagai pendukung salah menuliskan nama tersebut tetapi mirip nama tersebut. Tertulis misalnya menjadi “Takagami Akira” atau tertulis menjadi “Tagikami Akira” atau menjadi “Tategami Akira”, atau menjadi “Tatagami Akira” atau tertulis menjadi “Ikegami Akira”.

Semua itu disahkan diperbolehkan dan diakui satu suara, surat suara tidak hangus. Mengapa? Karena dianggap mungkin penulisnya lupa sedikit nama calonnya.

Sedangkan nama calon yang menggunakan nama itu hanya ada satu orang saja. Calon lain sama sekali lain namanya. Calon lain tak ada yang mirip nama Takigami Akira.

Penulisan tangan dan salah tulis sedikit, asal taka da calon lain yang mirip maka disahkan surat suara tersebut.

Lalu, berapa biaya per calon legislative yang dikeluarkan negara dengan menggunakan uang pajak rakyat Jepang saat ini?

Satu orang calon ternyata di danai dengan uang pajak rakyat sebanyak 400 juta yen untuk berbagai keperluan, baik cetak poster, penjelasan mengenai sang calon, dan sebagainya.

Jadi, kalau rakyat Jepang tak datang ke tempat pemilu, rasanya akan mubazir karena telah menghilangkan uang pajaknya sendiri.

Sementara, jumalah rakyat Jepang yang punya hak suara dan datang ke tempat pemilu tidak lebih dari 50%. Umumnya sekitar 40% saja.

Itulah bagaimana Jepang mengadakan pemilu di negaranya. Cukup berbeda dari negara lain bukan?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *